• Berita Terkini

    Monday, February 13, 2017

    Ahli MUI Ditolak, Ahli Bahasa: Ucapan Ahok Negatif

    JAKARTA— Sidang ke sepuluh kasus dugaan penistaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama terus bergulir. Dalam sidang yang hanya memeriksa dua saksi tersebut, terjadi penolakan kuasa hukum Ahok terhadap saksi ahli dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Muhammad Amin Suma karena dianggap conflict of interest. Sementara saksi ahli bahasa Mahyuni menyebut ucapan Ahok soal Al Maidah 51 bersifat negatif.

    Sidang yang dimulai pukul 09.00 tersebut, Kuasa Hukum Ahok Iwayan Sudirta mengatakan, keberatan dengan kesaksian saksi ahli dari MUI karena saksi ahli merupakan Wakil Ketua Pleno MUI 2015-2016. ”Kedudukan ahli jelas punya konflik kepentingan,” paparnya.


    Dalam satu sisi, saksi ahli ini merupakan bagian dari masalah. Lalu, dalam satu sisi lain, dia justru menjadi solusi dengan menjadi ahli. ”dia juga menjadi orang yang ikut membahas pendapat MUI terkait Ahok,” paparnya.


    Karena itu, karena ada konflik kepentingan, maka sulit untuk memberikan penilaian yang obyektif, independen dan tidak berpihak. ”Maka kebenaran materil sulit untuk dipakai,” terangnya.


    Dia mengatakan, dengan begitu kuasa hukum meminta agar majelis menyatakan bahwa saksi ahli tidak kredibel dan tidak perlu didengar kesaksiannya. ”Terlebih dia juga Wakil Ketua Komisi Fatwa MUI,” ujarnya.


    Saat itu, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Ali Mukartono langsung angkat bicara. Menurutnya, seharusnya dalam persidangan tidak dipandang adanya pertentangan antara terdakwa dengan MUI. MUI terdiri dari ormas-ormas Islam yang mencerminkan sukap umat Islam. ”Tidak ada konflik kepentingan dan mohon untuk dilanjutkan,” paparnya.

    Hakim Ketua Dwiarso Budi kemudian memutuskan untuk melanjutkan persidangan dengan memeriksa saksi ahli agama tersebut. Namun, terkait apakah kesaksian ini dipakai atau tidak, nanti akan diputuskan majelis hakim. ”Akan kami pertimbangkan nanti,” ujarnya.


    Saat itu, Hakim Dwiarso beberapa kali bertanya pada saksi ahli terkait Al Maidah 51. Secara umum, Amin mengatakan bahwa dalam Al Maidah 51 terdapat kata Auliya yang multitafsir. ”ada yang menafsirkan pemimpin, teman baik dan bahkan di Indonesia ada yang menafsir ketua,” ujarnya.


    Namun, lebih banyak yang menafsirkan pemimpin, karena pemimpin ini harus menolong. Sedangkan penafsiran teman baik atau teman setia itu tidak harus memberikan pertolongan. ”Perbedaan penerjemahan itu biasanya akan direvisi oleh tim selanjutnya,” jelasnya.


    Hakim lalu bertanya terkait awalan Al Maidah 51yang dimulai dengan ”Hai orang orang beriman”. ”Apa maknanya awalan itu,” ujar Hakim pada saksi ahli tersebut. Saat itu saksi ahli menjawab bahwa artinya memang Al Maidah 51 itu untuk internal. ”orang yang beriman saja,” paparnya.


    Hakim juga mempertanyakan soal apakah boleh masyarakat umum menyampaikan terjemahan ayat Al Quran. Saksi ahli menuturkan bahwa diperbolehkan untuk menyampaikannya. ”Tapi, soal kebenarannya belum pasti,” tuturnya.


    Selanjutnya, giliran saksi ahli bahasa dari Universitas Mataram Mahyuni, yang memberikan keterangannya. Menurut saksi ahli, suatu kata itu tidak bisa berdiri sendiri. ”artinya, terkait dengan subyek dan obyek, serta dengan kondisi dan situasi,” paparnya.


    Dalam ucapan Ahok di Kepulauan Seribu itu, ada kata bohong . Yang artinya, ada yang melakukan kebohongan, ada yang dibohongi dan ada pula sumber kebohongan. ”bahkan, kata bohong bila berdiri sendiri tanpa konteks itu sudah negative,” ujarnya.


    Saat itu, kuasa hukum Ahok Humprey Jemat mempertanyakan soal adanya 14 kesamaan di dalam BAP saksi ahli bahasa dengan BAP dengan saksi lain, Husni Muaj. ”Mengapa ada kesamaan ini, apakah ada yang mengarahkan sebelum diperiksa di Bareskrim,” ujarnya.


    Saksi ahli bahasa menyebutkan pihaknya tidak mengetahi adanya kesamaan itu. namun, sudah biasa bila ada kesamaan terutama definisi. ”karena definisi itu bisa jadi satu sumber,” jelasnya.


    Humprey menuturkan, ada kesamaan yang tidak definisi. Misaknya, ada kata tidak yang tertulis salah yang sama. Merespon hal tersebut, saksi ahli bahasa mengaku tidak mengetahuinya. ”Saya tidak tau, mengapa bisa ada kesamaan,” paparnya.


    Selanjutnya, sidang ini Ahok ditunda pekan depan karena ada dua saksi yang belum hadir. Belum diketahui, mengapa dua saksi lain tidak hadir dalam persidangan tersebut. (idr)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top