• Berita Terkini

    Thursday, August 3, 2017

    Petani Mengkowo Olah Limbah Jadi Pakan Ternak Fermentasi

    IMAM/EKSPRES
    KEBUMEN (kebumenekspres.com) - Selama ini, limpah panen padi berupa jerami hanya berakhir di tempat pembuangan atau dimusnahkan begitu saja dengan cara dibakar. Padahal limbah jerami sebetulnya dapat dijadikan pakan alternatif ternak yang mempunyai nilai gizi tinggi.

    Hal itulah yang dilaksanakan oleh Kelompok Tani Ternak Mugi Mulyo Desa Mengkowo Kebumen. Sebanyak 18 anggota kelompok yang dipimpin oleh Muhammad Khamin itu, mengikuti pelatihan pembuatan pupuk organik (bokashi) dan pakan ternak fermentasi. Pelatihan dilaksanakan oleh Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) Sejahtera Desa Mengkowo dengan meminta nara sumber Arif Kurniawan, Sutarjo, Mulyo Widiyastomo dan Ika Mayasari dari Dinas Pertanian dan Pangan (Distapang) Kebumen, di Sekretariat Kelompok Tani Ternak Mugi Mulyo, Kamis (3/8/2017).

    Dalam kesempatan itu, para narasumber menyampaikan, pakan ternak dapat dibuat dengan bahan Jerami, bekatul, urea, em4 peternakan, molase dan air. Selain untuk pakan ternak, limbah juga dibuat sebagai pupuk bokashi menggunakan bahan kotoran sapi, bekatul, pohon pisang, sekam, molase, em 4 dan air.

    Dari proses fermentasi maka terjadi pemecahan senyawa organik dengan bantuan mikroorganisme. Hal ini diubah menjadi senyawa sederhana. Dengan fermentasi maka pakan ternak lebih awet dengan  kandungan karbohidrat, protein dan vitamin cukup stabil. “Pemberian pakan fermentasi dengan jumlah seimbang  akan membuat ternak terpelihara dengan baik,”  kata Arif Kurniawan.

    Pembuatan pakan fermentasi, juga memudahkan para peternak. Sebab peternak tidak harus mencari pakan setiap hari. Pakan fermentasi dapat dibuat dengan ukuran banyak, sehingga ketersediaan pakan ternak dapat tercukupi dengan baik. “Jika hujan sehari, tentunya peternak kesulitan mencari pakan. Hal ini dapat diatasi dengan persediaan pakan fermentasi,” paparnya.


    Sementara itu, Ketua BKM Muslihudin menyampaikan, pelatihan dilaksanakan juga dalam rangka peningkatan kapasitas masyarakat program kota tanpa kumuh. Dengan memanfaatkan limbah menjadi pakan ternak, dan membuat kotoran ternak menjadi pupuk maka turut serta menciptakan kebersihan lingkungan. “Sangat perlu dilakukan kegiatan berkesinambungan antara pertanian dan peternakan. Hal itu saling terkait satu sama lain dengan hubungan saling menguntungkan,” ucapnya. (mam)


    Berita Terbaru :


    Scroll to Top