• Berita Terkini

    Friday, January 27, 2017

    Peduli Lingkungan, Siswa SDN Kutosari Tanam Mangrove

    ISTIMEWA
    KEBUMEN (kebumenekspres.com) - Kepedullian lingkungan harus ditanamkan pada seseorang sejak usia dini. Pasalnya usia anak merupakan usia emas , yang sangat tepat untuk pembentukan karakter. Hal ini pula yang dilaksanakan oleh SDN Kutosari dengan mengajak siswa-siswanya menanam mangrove.

    Kegiatan yang dilaksanakan di kawasan hutan mangrove Desa/Kecamatan Ayah, belum laam ini, melibatkan semua siswa-siswa SDN Kutosari yakni SDN 1, SDN 2 SDN, SDN 3, SDN 4, SDN 5, SDN 6 dan SDN 7. Kegiatan dilaksanakan dengan menanam 1.000  pohon mangrove secara serantak di kawasan Pantai Logending.

    Kepala SDN 2 Kutosari Ari Karyani  MPd mengatakan, hutan mangrove sangat bermanfaat besar bagi penduduk yang tinggal di kawasan pantai. Selain mampu mencegah abrasi dan tsunami, tanaman mangrove juga dapat mencegah peresapan air laut ke daratan. Oleh karena itu, upaya pelestarian hutan mangrove harus terus digalakkan. “Kami berharap para siswa mampu mempunyai kepedulian yang tinggi terhadap lingkungan. Ini sangat penting bagi mereka kelak ketika sudah dewasa,” terangnya.

    Kegiatan penanaman mangrove, lanjutnya,  juga merupakan bagian dari kepedulian para guru SDN Kutosari Kebumen. Hutan mangrove merupakan sabuk hijau yang menjadi benteng hidup pertahanan kawasan pesisir. Keindahan hutan yang laksana lukisan hidup juga berpotensi baik menjadi tempat pariwisata. “Para siswa akan terus mengenang kegiatan ini, sampai mereka dewasa. Dengan ikut menanam maka akan tumbuh rasa memiliki, untuk turut serta menjaga kelestarian hutan,” paparnya.

    Ari Karyani  menambahkan, dengan adanya hutan mangrove, ekosistem di kawasan tersebut mulai pulih. Beberapa spesies binatang laut dan burung yang lama tidak ditemukan, kini telah hadir kembali dan  menjadi penghuni tetap hutan. Kelestarian hayati merupakan hal yang penting agar generasi selanjutnya dapat pula melihat beberapa spesies tersebut. “Kita yang hidup pada masa kini, harus terus berupaya menjaga kelestarian alam. Sebab alam ini merupakan titipan anak cucu, bukan sekedar warisan nenek moyang,” ucapnya. (mam)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top