• Berita Terkini

    Tuesday, September 26, 2017

    Klien Nikahsirri.com Tembus 5.300

    JAKARTA – Layanan lelang keperawanan dan nikah siri online benar-benar punya daya tarik tinggi. Layanan yang bisa ditemui di situs www.nikahsirri.com itu ternyata telah memiliki 5.300 klien. Angka tersebut hampir dua kali lipat dari temuan sebelumnya yang mencapai 2.700 klien.


    Padahal, situs tersebut baru saja diluncurkan 19 September lalu. Kalau saja tidak diblokir Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), jumlah klien bakal berlipat lagi.


    ”Kami telah mengantongi identitas 5.300 klien Nikahsirri.com,” kata Dirkrimsus Polda Metro Jaya Kombespol Adi Deriyan kemarin (26/9).


    Daftar baru klien Nikahsirri.com itu didapatkan polisi setelah Unit Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Metro Jaya melakukan terrace investigation. Langkah selanjutnya, polisi bakal menelusuri profil para klien itu. ”Klien ini kan menggunakan e-mail. Nah, itu kami gunakan untuk menelusuri. Nama pengguna pasti kan ada,” terang Adi.

    Soal kemungkinan identitas yang didaftarkan ketika membuat e-mail bukan data yang benar, Adi menyebut hal itu bisa saja terjadi. Namun, Adi yakin bahwa jajaran penyidik bisa mengatasi hal tersebut untuk mengungkap dan menemukan siapa saja sebenarnya klien situs itu.


    ”PR (pekerjaan rumah, Red) kami masih banyak. Tidak hanya menelusuri identitas asli klien, namun juga memetakan para mitra,” jelasnya.


    Sebagaimana diberitakan sebelumnya, istilah klien diberikan kepada pria yang ingin mengikuti lelang keperawanan atau mencari istri yang akan dinikahi secara siri. Sedangkan mitra adalah perempuan yang akan melelang keperawanan atau dijadikan istri siri.


    ”Untuk jumlah berapa pria atau perempuan, belum kami dapatkan. Selama tiga hari ini fokus ke jumlah klien dan beberapa hal penyidikan lainnya, termasuk masalah usia,” papar Adi.


    Lalu, saat disinggung soal peserta yang hadir dalam acara peluncuran situs itu, Adi mengatakan bahwa hal tersebut masuk materi penyidikan. Mantan Kasubdit I Tipikor Bareskrim itu menyatakan bakal memanggil para tamu tersebut.


    Menurut Adi, saat peluncuran, situs tersebut belum mendapatkan klien. Karena itu, bisa dipastikan tamu yang hadir bukan klien. ”Orang biasa sih. Mungkin rekanan tersangka ini. Kami bakal memanggil mereka,” ungkapnya.


    Sementara itu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rikwanto berharap tidak ada situs serupa www.nikahsirri.com. Dia mengungkapkan bahwa pihaknya memperkuat koordinasi dengan Kemenkominfo. ”Jangan sampai ada pengguna internet yang mendaftar ke situs tersebut lagi,” ujarnya saat ditemui di aula Mapolresta Depok.


    Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi mengecam situs itu. Dia menyebut situs www.nikahsirri.com sebagai cara kejahatan yang dikemas dengan kedok agama dan pemberdayaan ekonomi. Menurut dia, situs tersebut jelas merugikan kaum perempuan. ”Saya juga dengar, katanya melibatkan anak di bawah umur,” ujarnya.

    Sementara itu, salah seorang penyidik yang ditemui Jawa Pos angkat bicara soal kondisi kejiwaan tersangka, Aris Wahyudi, sang pendiri Nikahsirri.com.

    Menurut narasumber yang enggan disebutkan namanya itu, kondisi kejiwaan Aris sedikit terganggu. Pernyataan tersebut didasarkan pada hasil pengamatannya ketika memeriksa tersangka.


    ”Kalau polisi nanya A, tersangka ini jawab B. Lalu, kalau polisi nggak nanya, tersangka ngomong sendiri. Kadang ngelantur, juga nggelambyar begitu,” ujarnya.

    Apakah penyidik bakal memeriksa kondisi kejiwaan Aris? Narasumber itu menyatakan bahwa langkah tersebut akan dilakukan paling cepat pekan ini. ”Paling lambat pekan depan, kalau nggak salah Selasa,” ucap dia.


    Kasubdit Cyber Crime AKBP Roberto Pasaribu membenarkan bahwa pemeriksaan kejiwaan tersebut bakal dilakukan. ”Kami masih belum menemukan waktu yang pas,” ucap dia. (sam/bry/c11/ang)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top