BPJS

BPJS

Job Fair 2019

  • Berita Terkini

    HONDA CBR 150

    Selasa, 20 Agustus 2019

    Warga Griya Jatisari Gelar Malam Tirakatan

    saefur Rohman / Kebumen Ekspres
    KEBUMEN (kebumenekspres.com)- Tirakatan di malam hari kemerdekaan, sudah menjadi tradisi bagi warga masyarakat. Sama halnya dengan warga perumahan Griya Jatisari Indah (GJI) Kecamatan Kebumen yang juga menggelar malam tirakatan pada  Jumat (16/8/2019) malam akhir pekan kemarin.

    Kegiatan ini ini digelar di Lapangan  Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) yang berada di lingkungan setempat. Pemotongan tumpeng dan diberikan kepada sesepuh, Sodikin yang juga mantan Camat Buluspesantren, turut mewarnai acara ini. Hadir pada kesempatan itu, Kepala Desa Jatisari Muslihudin, bersama mantan kades, anggota BPD , tokoh masyarakat dan masyarakat lainnya.

    Menariknya, warga setempat membedah sejarah Kabupaten Kebumen pada masa kerajaan Mataram Kuno dan sejarah Desa Jatisari oleh sejarawan Kebumen, Ravie Ananda.

    Ketua RT 5 RW 1,  Perumahan Jatisari Indah Desa Jatisari, Imam Mutoha mengatakan, adanya kegiatan tersebut tak lain untuk memperingati HUT RI ke-74. Kegiatan ini juga diharapkan mampu meningkatkan kecintaan masyarakat Jatisari terhadap tanah air Indonesia serta menguatkan silaturahmi diantara warga perumahan griya Jatisari Indah.

    "Adanya kegiatan ini juga diharapkan mampu meningkatkan pengetahuan masyarakat terhadap sejarah perjuangan bangsa, khususnya perjuangan masyarakat Kabupaten Kebumen pada masa kemerdekaan," ujar pria yang akrab disapa Imam itu.

    Imam mengungkapkan masyarakat terlihat sangat antusias mengikuti materi yang diberikan oleh sejarahwan muda tersebut. Dalam acara tersebut juga diikuti doa bersama masyarakat terhadap para pejuang bangsa yang telah gugur.   "Selain doa bersama, masyarakat juga menyempatkan makan bersama. Ini dimaknai sebagai momen penuh dengan kekeluargaan," imbuhnya.

    Imam mengatakan, acara kemarin juga mendatangkan pengetahuan baru bagi warga setempat. Bahwa dulu, Jatisari  konon mejadi wilayah kerajaan mataram dan menjadi lumbung pangan. (fur)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top