BPJS

BPJS

Job Fair 2019

  • Berita Terkini

    HONDA CBR 150

    Selasa, 15 Januari 2019

    Purworejo Raih Penghargaan Adipura

    ANDI/EKSPRES
    PURWOREJO- Setelah perjuangan panjang selama hampir 30 tahun, Kabupaten Purworejo berhasil meraih penghargaan Program Adipura dari Kemetrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) periode 2017-2018, Senin (14/1/2019). Penghargaan diserahkan langsung Wakil Presiden RI Jusuf Kalla kepada Bupati Purworejo, H Agus Bastian di Auditorium Dr Soedjarwo, Gedung Manggala Wanabhakti, Jakarta.

    Kepala Dinas Lingkungan Hidup Purworejo Al Bambang Setyawan yang turut mendampingi bupati saat penyerahan penghargaan mengaku jika meraih Adipura membutuhkan proses yang panjang dan tidak mudah."Semua harus terintegrasi karena penilaian meliputi banyak aspek. Ada beberapa titik pantau yang dievaluasi dan dinilai," kata Bambang.

    Penataan Alun-alun dan beroperasinya Pasar Baledono menjadi langkah yang mempu mendongkrak penilaian. Selain itu beberapa hal lain yang membutuhkan peran serta masyarakat seperti menjaga kebersihan perumahan. "OPD juga tidak bisa dipisahkan, karena ada penilaian khusus juga disana," imbuh Bambang.

    Bambang juga mengungkapkan jika awalnya dia menargetkan untuk mengejar sertifikat. Dimana ini sempat hilang di tahun 2017, padahal 2016 mendapatkan. "Ternyata malah mendapatkan Adipura, tentu kita amat bersyukur," imbuh Bambang.

    Bupati Purworejo, H Agus Bastian sendiri mengaku amat bangga dengan raihan prestsi tinggi di bidang lingkungan untuk kategori Kota Kecil ini. Apalagi sudah sekitar 30 tahun, penghargaan ini tidak direngkuh Purworejo. "Ini sudah dinanti masyarakat. Saya ucapkan terima kasih untuk partisipasi masyarakat. Saya harapkan semangat yang terbangun ini tetap terjaga," kata Bupati.

    Jika disandingkan dengan semangat Romansa Purworejo 2020, Bupati menegaskan ini sangat mendukung dimana Purworejo memang terus berbenah mempercantik dan merawat diri untuk menyambut tahun kunjungan Purworejo 2020 tersebut. Apresiasi dan penghargaan dari Pemerintah Pusat ini menurutnya akan membuat Purworejo semakin nyaman, cantik dan masyarakat akan memberikan yang terbaik pula bagi Purworejo.

    Bupati menyebut jika menjaga kebersihan itu mudah jika kita mau melakukan. Pemerintah daerah harus peka dan memberikan fasilitasi, jangan hanya sekedar omongan belaka. "Kerap orang mengatakan buanglah sampah pada tempatnya, tapi di banyak tempat ternyata masih kekurangan tempat sampah. Jika hal ini terjadi di Purworejo, tentu kita akan berusaha menambahnya sesuai kebutuhan," kata Bupati.

    Sementara itu, Menteri KLHK, Siti Nurbaya mengungkapkan Program Adipura dilaksanakan sejak tahun 1986 untuk mendorong kota-kota di Indonesia menjadi kota bersih dan teduh. Seiring perkembangan waktu, Program Adipura ditujukan untuk mendorong kepemimpinan Pemkab/Pemkot dan membangun partisipasi aktif masyarakat dan dunia usaha dalam mewujudkan kota berkelanjutan (sustainable city).

    "Disini diarahkan untuk menyelaraskan fungsi pertumbuhan ekonomi, fungsi osial dan fungsi ekologis dalam proses pembangunan dengan menerapkan prinsip tata pemerintahan yang baik," kata Siti Nurbaya.

    Dalam periode kali ini, setidaknya diserahkan 146 penghargaan Adipura yang terdiri dari 1 Adipura Kencana, 119 Adipura dan 10 Sertifikat Adipura serta 5 plakat Adipura serta penghargaan kinerja pengurangan sampah kepada 11 kabupaten/kota.

    Siti menambahkan jika prinsip utama penerapan Adipura adalah pelibatan aktif masyarakat dalam peningkatan pemahaman dan kesadaran sebagai kunci perubahan perilaku. Hal lain adalah terpasangnya sistem pengelolaan sampah dengan basis sistem teruji dan data yang akurat terverifikasi."Serta pemenuhan ruang terbuka hijau sesuai yang dipersyaratkan peraturan dan undang-undang," tambahnya. (ndi)


    Berita Terbaru :


    Scroll to Top