HONDA BEAT

  • Berita Terkini

    Sabtu, 16 Juni 2018

    Grobagan, Tradisi Warga Buluspesantren Rayakan Hari Lebaran

    anwarifor ekspres
    KEBUMEN (kebumenekspres.com) - Berekreasi ke tempat-tempat wisata menjadi pilihan warga masyarakat Kebumen di hari lebaran. Ini mereka lakukan setelah saling berkunjung diantara sesama warga lain dan saling bermaafan.

    Di Kecamatan Buluspesantren, ada tradisi unik terkait berekreasi ke tempat wisata. Tradisi itu disebut "grobagan". Yakni pergi ke tempat wisata menggunakan gerobag. Dalam tradisi ini, warga menghias gerobak dengan banyak aksesoris yang umumnya dari kertas bahkan terkadang janur. Gerobak itu ditarik seekor kuda.

    Lalu, bersama-sama berangkat menuju pantai Bocor di Desa Setrojenar, Kecamatan Buluspesantren. Jumlah gerobaknya bisa mencapai puluhan. Gerobak-gerobak hias itu pun menjadi pusat perhatian dimana warga saat ini kebanyakan menggunakan sepeda motor atau mobil saat berwisata.

    Satu lagi, tradisi grobagan ini hanya digelar pada H+2 Lebaran yang tahun ini jatuh pada hari Sabtu (16/6/2018).

    Anwari, salah satu warga mengatakan, tradisi ini sudah berlangsung puluhan tahun. Dulunya, tradisi ini digelar berkaitan dengan Bupati Kebumen Arungbinang yang menggelar tumpengan di Pantai Selatan Kebumen.

    Di masa kini, warga melaksanakan tradisi tersebut untuk nguri-uri budaya sekaligus merekatkan tali silaturahmi diantara mereka. Terutama warga perantauan dan warga setempat.

    Sayangnya, tak semua warga Desa di Buluspesantren melaksanakan tradisi tersebut.

    "Saat ini tak semua warga Buluspesantren melakukannya. Hanya wilayah Buluspesantren bagian timur yang masih melestarikan. Kalau tidak dilestarikan bisa terancam punah," ujar Anwari warga Desa Bocor Kecamatan Buluspesantren tersebut. (cah)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top