Honda VARIO

  • Berita Terkini

    Minggu, 13 Mei 2018

    Ora Teyeng Maca

    Mbah Jon Kemplu wis pirang dina ngeluh nek penglihatannya semakin pudar, kabur, tidak jelas, pokoknya bruwet begitulah.

    Karena anak-anaknya sudah pada nyebar bahkan ada yang jadi TKI di luar negeri segala, Kemplu minta bantuan tetangganya, Mr Daplun, untuk mengantarkannya periksa ke dokter mata.

    Setelah antre cukup lama akhirnya tibalah giliran Jon Kempludipanggil untuk periksa oleh  dokter mata bernama Lady Markonah. Seperti layaknya periksa mata, Jon Kempludiminta untuk duduk dan  dites untuk membaca huruf-huruf dari yang terkecil sampai huruf terbesar untuk mengetahui matanya  minus atau plus.

    Dokter Markonah pun memasang beberapa lensa untuk dipakaikan ke mata Kemplu.”Sing kiye teyeng diwaca ora pak?” tanya Dokter Markonah sambil menunjuk salah satu huruf.

    ”Ora teyeng Bu,” jawab Kemplu sambil matanya kiyer-kiyer menatap papan huruf.

    Anehnya, setelah diulang beberapa kali dari huruf terkecil sampai huruf yang terbesar, Kemplu tetap tidak  bisa membaca. Bahkan Bu Dokter Markonah sendiri sampai mumet karena semua lensa minus dan plus, dari  yang tipis sampai yang kuandel sudah dicoba, semua dijawab oleh Jon Kempludengan kata ”ora teyeng”, 
    ”nggak bisa”, ”mboten saged”, atau sekadar gelengan kepala.

    Setelah lensa terakhir dicopot, barulah Jon Kemplunyeletuk hingga membuat Bu Dokter Markonah ngguyu  ngakak, ”Bu Dokter, inyong kiye ora teyeng maca, wong inyong kuwe buta huruf!”Walah...hhh, wis mbuang-mbuang wektu jebule buta huruf,” tanya Bu Markonah geget tapi madan jengkel.
    Mr Daplun yang baru tahu kalau Jon Kempluternyata buta huruf pun juga tak kuasa menahan tawa. (*)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top