Honda VARIO

  • Berita Terkini

    Senin, 26 Februari 2018

    BMKG Keluarkan Peringatan Dini Cuaca Ekstrem

    JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melaporkan bahwa curah hujan dengan intensitas sedang hingga lebat akan mulai melanda berbagai wilayah dalam beberapa hari kedepan. Bencana Hidrometeorologi diperkirakan akan meningkat.


    Wilayah Jawa Timur akan mengalami hujan lebat mulai hari ini (26/2/2018). Yang patut waspara adalah sekitaran hulu sungai Bengawan Solo, dan Sungai Brantas. Serta beberapa wilayah kabupaten seperti Kediri, Malang, Lumajang, Bondowoso, sekitar puncak dan lereng gunung raung, serta sebagian wilayah Kabupaten Banyuwangi.


    Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengungkapkan, tengah terjadi fenomena belokan dan pertemuan angin yang menyebabkan pertumbuhan awan hujan yang cukup intensif.

    Dalam prediksi cuaca awal tahun ini, kata Dwikorita, puncak musim hujan bulan Februari akan dialami oleh daerah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Lombok. ”Ini peringatan dini cuaca ekstrem, curah hujan bisa mencapai diatas 50 milimeter/hari,” katanya.


    Curah hujan akan merata di 20 provinsi di indonesia mulai Aceh hingga Papua Barat selama seminggu kedepan. Curah hujan ekstrim akan dialami oleh wilayah Pantai Barat Sumatera Utara terus ke selatan hingga Lampung, sekitar Selat Sunda, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara. 


    Sementara curah hujan yang relatif rendah jatuh di Aceh, Sumut, Riau, Sumbar, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Tengah, Selatan, hingga Timur.


    Dwikorita menambahkan, akibat curah hujan yang rendah ini, potensi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) akan meningkat. Daerah yang mudah terbakar diantaranya Sumut, Riau, Jambi, Kalimantan Timur dan Utara. ”Dalam prediksi kami, 1 hingga 4 hari kedepan, daerah-dearah tersebut berpotensi sangat mudah terbakar,”  katanya.


    Selain itu, Dwikorita mengatakan kondisi pasang air laut ekstrem akan terjadi sekitara pukul 17.00 hingga 23.00 WIB. Kapal-kapal berukuran kecil sangat rentan terhadap gelombang lau tinggi dan angin kencang.(tau)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top