• Berita Terkini

    Thursday, October 26, 2017

    Kejari Tegal Pelototi Sejumlah Proyek

    . ANAM SYAHMADANI/RADAR TEGAL
    TEGAL- Sejumlah proyek pembangunan yang dilaksanakan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Tegal diperiksa Kejaksaan Negeri Tegal, Kamis (26/10). Proyek pembangunan yang diperiksa adalah Renovasi Pendapa Ki Gede Sebayu dan Renovasi Rumah Dinas Wali Kota Tegal, yang berada di Komplek Balai Kota Tegal.

    Kedua proyek pembangunan tersebut ditangani Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR), dengan menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Tegal Tahun 2017. Sesuai data informasi lelang LPSE, anggaran Renovasi Pendapa Ki Gede Sebayu Rp1,4 miliar, sedang Renovasi Rumah Dinas Wali Kota Tegal senilai Rp1,2 miliar.

    Kepala Seksi Intel Kejaksaan Negeri Tegal Wimpi Wohon yang memimpin kegiatan menyampaikan, berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan, tidak ditemukan indikasi penyimpangan. Renovasi Pendapa Ki Gede Sebayu sudah 100 persen dan Renovasi Rumah Dinas Wali Kota Tegal baru berjalan sekitar dua pekan. 


    Pemeriksaan tersebut, jelas dia, sebagai bentuk pendampingan Tim Pengawalan, Pengamanan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah (TP4D). Ini juga menindaklanjuti perintah Presiden Joko Widodo agar anggaran di daerah terserap dengan benar. Namun demikian, Kejaksaan baru bertindak apabila ada permintaan dari OPD sebagai pengguna anggaran.


    “Kalau tidak ada permintaan, ya tidak dikawal. Kami sifatnya mendampingi supaya di jalur yang benar. Namun, kalau mereka tidak terbuka, apabila ada apa-apa, mereka sendiri yang menanggung akibatnya,” ujar Wimpi. Selain DPUPR, OPD yang mengajukan permintaan pendampingan Kejaksaan antara lain Dinas Kelautan dan Perikanan, Pertanian dan Pangan. Kemudian, Dinas Lingkungan Hidup, serta rumah sakit. (nam/ela)




    Berita Terbaru :


    Scroll to Top