• Berita Terkini

    Friday, August 25, 2017

    Gebasan, Tradisi Warga Wanadri Banjarnegara Doakan Leluhur

    Darno/Radarmas
    BANJARNEGARA - Puluhan warga Dusun Silangit Desa Wanadri Kecamatan Bawang berkumpul di Balai Dusun, Jumat (25/8). Sedari pagi, warga yang berkumpul sembari membawa makanan dalam tenong menunggu dimulainya Gebasan. Sebuah tradisi mendoakan leluhur yang sudah berlangsung turun-temurun.

    Kepala Desa Wanadri, Rianto mengatakan Gebasan dilaksanakan tiga kali dalam satu tahun. Yaitu  pada bulan Ruwah, Besar dan Jumadil Akhir. Biasanya tradisi ini diikuti oleh ratusan warga. Sebab  warga Silangit mencapai sekitar 200 KK atau 1.000 jiwa. Namun karena banyak yang merantau ke Jakarta, hanya diikuti oleh ratusan warga.

    Sesepuh Silangit, Kartono mengatakan Gebasan merupakan tradisi yang sudah berlangsung sejak  zaman kuno. "Tujuannya ziarah kubur untuk mendoakan leluhur yang sudah meninggal dunia," kata Kartono.

    Ritual mendoakan leluhur rasanya tidak lengkap jika tanpa makan bersama. Sehingga setiap  keluarga membawa beragam makanan yang dikemas dalam wadah tenong. Rupanya gelombang modernisasi telah menyentuh daerah yang cukup terpencil tersebut. Sehingga tidak hanya makan tradisional saja yang dibawa warga dalam acara tersebut. Namun ada juga yang membawa puding, kue tart dan aneka makanan kekinian lainnya.

    Warga Dusun Silangit, Supiyandi menjelaskan tidak ada tanggal pasti dilaksanakan Gebasan.  Namun selalu dilaksanakan pada Jumat Pahing atau Jumat Pon. "Kalau tanggalnya tidak tentu. Tapi kalai tidak dilaksanakan pada Jumat Pahing ya Jumat Pon," terangnya.

    Menurut Supiyandi, tradisi ini sudah berlangsung selama ratusan tahun. "Sejak saya belum dilahirkan, tradisi Gebasan sudah ada. Sudah turun-temurun," terangnya.(drn)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top