• Berita Terkini

    Tuesday, July 18, 2017

    Awak Angkutan Mogok, Siswa di Pemalang Jalan Kaki Sejauh 7 Km

    SULUNG P/ RADAR PEMALANG
    PEMALANG- Pengalaman hari pertama sekolah Sandi Danu, pelajar kelas 10 SMA Negeri 1 Pemalang ini terpaksa harus berujung kurang enak. Betapa tidak, akibat aksi mogok mikro bus AKDP, dia harus menempuh perjalanan pulang dari Sirandu Pemalang hingga Babadan Tegal dengan berjalan kaki.

    Pengakuan itu dia sampaikan saat melayangkan protes kepada petugas satpol PP terkait armada darurat, yang kenapa hanya mengarah ke jalur selatan. Sementara bus Santoso jurusan Moga-Tegal yang harus dia naiki, ikut pula dalam aksi pemogokan.

    Saat itu, dengan masih mengenakan seragam biru putih karena masa orientasi, Sandi berjalan kaki sendirian melewati jalur lingkar selatan Pemalang, Lawangejo, perbatasan Tegal-Pemalang, hingga Kedungkelor Babadan Tegal.

    "Tidak terlalu lama, sekitar satu setengah jam," kata dia saat ditanya berapa waktu yang harus dia habiskan dengan berjalan kaki, Selasa (18/7). Jarak yang dia tempuh kurang lebih sekitar 6-7 km.

    Saat berangkat sekolah Sandi mengaku diantar ayahnya. Dia pun rupanya tidak tahu bahwa pemogokan ini masih berlanjut hingga hari kedua. Karena itu, dia memutuskan untuk kembali berjalan kaki.

    Sementara itu, petugas Satpol PP tidak memberikan keputusan apa-apa saat mendengar ceritanya. Ia hanya terbengong melihat Sandi Danu yang kemudian berjalan menjauh. (sul)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top