• Berita Terkini

    Monday, June 12, 2017

    Kendal masih Berlakukan Sekolah Enam Hari

    KENDAL - Proses belajar mengajar di berbagai jenjang pendidikan di Kabupaten Kendal dari SD, SMP hingga SMA masih menerapkan enam hari sekolah. Pasalnya hingga kini belum ada intruksi dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI untuk menggunakan lima hari sekolah. Program lima hari sekolah tersebut masih digodok di kementerian, dan kabarnya rencananya akan diberlakukan mulai tahun ajaran baru 2017/2018.

    "Selama belum ada intruksi kita tetap jalan enam hari sekolah. Cuma nantinya kalau benar diberlakukan, maka anak-anak yang ikut pelajaran Madrasah Diniyah (Madin) sore ditiadakan. Lah ini yang jadi soal, apalagi yang namanya Kendal beribadat, maka anak-anak disamping ilmu pengetahuan, maka ahlak budi pekertinya harus ditingkatkan," kata Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kendal Agus Rifai usai membuka kegiatan Bimbingan Teknis Kurikulum 2013 (K13) bagi guru sasaran jenjang SMP tahun 2017, yang digelar LPMP Provinsi Jawa Tengah, di Tempat Pelaksana Kegiatan (TPK) SMP N 2 Kendal, Senin (12/6) pagi. Bimtek K13 dilaksanakan selama tanggal 12 hingga 17 Juni 2017, dengan narasumber 12 orang dari tim pengembang kurikulum.

    Agus Rifai mengungkapkan, Bimtek K13 ini diikuti 156 guru SMP sasaran, yakni meliputi guru mata pelajaran Bahasa Indonesia ada 29 orang, Bahasa Inggris 30 orang, Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) 26 orang, Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) 21 orang, Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan (PJOK) 24 orang, dan Pendidikan Agama Islam (PAI) 26 orang. Tujuan kegiatan untuk meningkatkan kompetensi sehingga dapat melaksanakan tugas dengan baik. Seperti, menyusun RPP, menyusun instrumen penilain, mampu melaksanakan pembelajaran antara lain dengan pendekatan saintifik, problem based learning, project based, dan discovery learning dengan integrasi penumbuhan budi pekeri.

    "Kemudian melaksanakan penilain sikap, pengetahuan dan ketrampilan serta mengelola hasil penilaian sikap, pengetahuan dan ketrampilan. Melalui bimtek ini dapat menghasilkan apa yang diharapkan pemerintah. Sekolah di Kabupaten kendal cukup banyak jumlahnya ada 102, maka dengan adanya bintek harapanya di Kendal anak-anak dapat menerima K 13 ini. Ada 61 SMP di Kendal yang sudah laksanakan K 13. InsyaAllah, tahun 2017 hingga 2019 sudah tuntas," harap dia.

    Sementara Kepala SMPN 2 Kendal, Sri Hardanto, mengatakan, untuk SMP 2 masuk sekolah piloting K 13 dan sudah tiga tahun melaksanakan. Pada tahun ini sekolahan yang dipimpinya ditunjuk LPMP menjadi tempat pelaksana bimbingan teknis K 13 bagi guru sasaran SMP, yang peserta 156 dari 27 sekolah. (nur)


    Berita Terbaru :


    Scroll to Top