• Berita Terkini

    Tuesday, May 9, 2017

    Putusan Hakim Kasus Ahok Tamparan pada Kejaksaan Agung

    JAKARTA— Vonis hakim dua tahun penjara untuk Basuki Tjahaja Purnama karena diduga menista agama membuka tabir kejanggalan kinerja Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang dipimpin Ali Mukartono. Tuntutan JPU yang begitu rendah membuat Majelis Hakim yang dipimpin Dwiarso Budi membuat ultra petitum atau vonis yang melebihi tuntutan. Sejumlah pelapor kasus dugaan penistaan agama menduga Kejaksaan Agung (Kejagung) sudah diintervensi.


    Sidang dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dimulai pukul 09.10. saat itu, hakim langsung membacakan putusannya. Putusan tersebut berjumlah 630 halaman. Hakim Dwiarso Budi menuturkan, menimbang tuntutan JPU dengan tuntutan satu tahun penjara dan masa percobaan dua tahun. Serta, permohonan kuasa hukum untuk memutuskan terdakwa tidak bersalah. ”Setelah menimbang semua, amar keberatan Ahok dan kuasa hukum ditolak,” jelasnya.


    Selanjutnya, para hakim secara bergiliran membacakan putusannya. Salah seorang hakim menyebutkan, dalam pasal 156 A terdapat tiga unsur, yakni barang siapa, dengan sengaja dan melakukan di muka umum menyatakan kebencian yang melecehkan, merendahkan dan menghina agama. ”Maka, dalam putusan ini akan dijelaskan apakah tiga unsur ini terbukti,” ujarnya.


    Hakim lainnya, menyebutkan bahwa unsure pertama barang siapa telah terpenuhi. Yang menjadi subyek hukum adalah Basuki Tjahaja Purnama yang berpidato di Kepulauan Seribu. ”Sudah cocok,” ungkapnya.


    Untuk unsur kedua disebutkan bahwa baru akan dijelaskan, setelah unsur ketiga terpenuhi. Untuk unsur ketiga berupa frase di muka umum menyatakan kebencian, diketahui Ahok berpidato dalam acara panen ikan kerapu di depan masyarakat. Lalu, para pelapor juga mengetahui adanya pernyataan Ahok dari berbagai media sosial, baik Facebook, Whatsapp dan jamaahnya.


    ”Saat berpidato itu, Ahok mengungkapkan soal Al Maidah 51 yang merupakan bagian dari ayat suci Al Quran. Memang dalam Islam terdapat perbedaan penafsiran terhadap kata Auliya, bisa pemimpin, wali teman setia dan pelindung ,” terangnya.


    Namun, perbedaan penafsiran itu tidak bisa membuat seseorang merasa paling benar dan menyalahkan pihak lainnya. Bahkan, malah menganggap pendapat yang lainnya bohong. ”Surat Al Maidah digabungkan dengan kata bohong itu negatif,” paparnya.


    Dengan begitu, pengadilan meyakini Ahok telah menghina Al Maidah 51. Al Maidah 51 merupakjan bagian dari kitab suci Al Quran, maka melecehkan Al Maidah 51 sama artinya dengan melecehkan Al Quran. ”Kitab suci harus dihargai siapapun, umat Islam dan juga ahok sebagai terdakwa. Dengan begitu unsur ketiga terpenuhi ,” tuturnya.

    Lalu, Hakim Ketua Dwiarso melanjutkan pembacaan putusannya. Dia mengatakan, unsur kedua dengan sengaja ditimbang dari perkataan Ahok. Walau sempat oleh Ahok disebut tidak sengaja. Namun, ternyata terdapat beberapa video di tempat lain yang membahas Al Maidah 51.


    ”Lalu, alasan mengungkapkan soal Al Maidah 51 di Kepulauan Seribu karena adanya ibu-ibu yang diam saja dan diasumsikan terdakwa karena Al Maidah 51, seperti saat di pilkada Belitung. Ibu itu bisa saja diam karena alasan lainnya yang tidak diketahui., Ahok hanya berasumsi” jelasnya.


    Karena memnguktikan sengaja itu persoalan hati, maka akan dipertimbangkan tentang kondisi dari Ahok. Dia mengatakan, Ahok merupakan pejabat negara yang seharusnya memahami bahwa membicarakan agama orang lain merupakan hal yang sensitif. Maka, seharusnya bisa menghindari menggunakan kata-kata yang bernada negatif, menghina dan melecehkan. ”Namun, sayangnya kata bohong itu malah diulangi,” ujarnya.


    Menimbang pernyataan kuasa hukum yang menyebut bahwa adanya desakan politis yang yang begitu besar terkait kasus ini, namun nyatanya semua yang melaporkan merupakan tokoh-tokoh agama. ”Tidak ada anggota partai, politisi dan sebagainya yang melaporkan kasus ini,” urainya.


    Dwiarso juga menyebut bahwa pernyataan Ahok juga menimbulkan keresahan dalam masyarakat penganut agama Islam. Bahkan, hingga menganggu kerukuan hidup.Karena itu, dakwaan alternative JPU dianggap tidak tepat. Pasal 156 a bisa digunakan dalam vonis ini. ”Dengan begitu, Majelis Hakim memutuskan Ahok bersalah dan dihukum dua tahun penjara dan memerintahkan untuk penahanan terhadap Ahok,” terang Dwiarso.


    Hakim Ketua lalu meminta tanggapan dari Ahok. Setelah berbincang-bincang meminta konsultasi dengan pada kuasa hukum, Ahok langsung memutuskan untuk banding. ”Saya banding yang mulia,” ujarnya.


    Salah satu pelapor, sekaligus Sekretaris Pemuda Muhammadiyah Pedri Kasman menuturkan, apa yang dilakukan majelis hakim itu progresif. Hakim dengan vonis itu melakukan ultra petitum atau putusan melebihi tuntutan. ”Melampaui Jaksa penuntut umum,” jelasnya.


    Dia menuturkan, vonis ini merupakan tamparan bagi JPU dan Kejaksaan Agung. Institusi Kejaksaan Agung itu besar, kasus ini bertingkat dari JPU pasti diketahui Jaksa Agung. ”Dengan hakim mementahkan tuntutannya, maka dengan ini Jaksa Agung harus dicopot,” tegasnya ditemui pasca persidangan.

    Sementara Pakar Hukum Pidana Abdul Fickar Hadjar menuturkan, kinerja JPU itu sangat tidak otonom. Karena tuntutannya diduga merupakan putusan yang diambil oleh atasannya, yakni Jaksa Agung. ”Tidak mustahil ini terkait intervensi politik,” ujarnya.


    Dengan putusan hakim tersebut, maka menunjukkan sikap jaksa yang tidak logis. Apalagi, jaksa justru menyatakan pikir-pikir atas vonis tersebut. Bukannya, menyatakan langsung menerima mengingat vonisnya lebih dari tuntutannya. ”Sebagai wakil public harusnya jaksa mewakili kepentingan umum,” tuturnya.

    Bagian lain, Ketua JPU Kasus Ahok Ali Mukartono mengatakan, pihaknya menghormati putusan hakim. Memang vonis itu bisa dilakukan karena pasal 156 a terdapat surat dakwaan. ”Kami masih diskusiakan bagaimana untuk menyikapi ini,” ujarnya.


    Saat ditanya terkait adanya intervensi sehingga tuntutan yang begitu rendah dan berbeda dari vonis? Ali mengaku tidak ada tekanan dalam melakukan tuntutan. ”Tidak ada itu, saya tidak tau,” paparnya.


    Namun begitu, dia mengatakan bahwa kemungkinan perbedaan vonis dengan tuntutan itu terjadi karena perbedaan pendapat. ”Kami bekerja sesuai prosedur, ini hanya perbedaan pendapat saja antara JPU dan Hakim,” terangnya singkat dan berjalan masuk ke mobilnya.


    Kuasa hukum Ahok Rolas Sitinjak menuturkan, vonis hakim ini sangat mengabaikan adanya tekanan yang begitu luar biasa pada kasus ini. ”ada tekanan yang mendesak Ahok untuk dihukum, yak arena itu kami banding,” jelasnya.


    Selain itu, pihaknnya juga meminta penangguhan penahanan terhadap Ahok. ”Inikan belum berkekuatan hukum tetap atau inkrah, seharusnya tidak perlu ditahan,” jelasnya sesuai persidangan.


    Kuasa hukum Ahok lainnya, Tommy Sitohang mengatakan bahwa Hakim menilai Ahok jujur, kooperatif  dan sopan, tapi malah tetap melakukan penahanan. ”Ini bagaimana dikatakan jujur sopan kooperatif tapi ditahan,” terangnya.


    Sementara Wakil Presiden Jusuf Kalla mewakili pemerintah mengungkapkan simpatinya atas vonis dua tahun penjara terpidana Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Sebab, bagaimanapun Ahok sebagai gubernur adalah wakil pemerintah pusat di DKI Jakarta.


              ”Ahok itu Gubenur DKI (Jakarta) wakil pusat di daerah,” ujar JK di kantor Wakil Presiden, kemarin (9/5).


    Dia menuturkan meskipun sudah divonis dua tahun penjara, tapi Ahok masih punya hak untuk menempuh langkah hukum lanjutan. Misalnya banding ke pengadilan tinggi.

              Namun, lebih dari itu semua orang sudah sepakat untuk menerima hasil putusan hakim atas Ahok. Sehingga diharapkan tidak ada gejolak lagi di tengah-tengah masyarakat. Tidak ada demo-demo dalam skala besar lagi.


    Termasuk peserta demo yang dimotori Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF MUI) pada Jumat (5/5) di Mahkamah Agung. Mereka juga sudah sepakat untuk menerima apapun putusan hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara.


              ”Semua sudah sepakat dengan siapa saja bahwa apapun keputusan pengadilan akan diterima. Jadi tidak akan tergantung apa puas atau tidak puas karena sudah menyatakan terbuka bahwa (putusan) Ahok akan diterima,” imbuh JK.


    Sementara itu, Presiden Joko Widodo meminta masyarakat tenang dalam menyikapi putusan atas kasus Ahok. ’’Saya minta semua pihak menghormati proses hukum yang ada, serta putusan yang telah dibacakan oleh majelis hakim,’’ ujarnya di sela kunjungan ke Papua kemarin. dalam hal in, dia juga meminta masyarakat menghormati langkah banding yang diambil Ahok.


                Menurut Jokowi, yang terpenting adalah masyarakat percaya pada mekanisme hukum yang ada. hukum digunakan untuk menyelesaikan berbagai permasalahan yang muncul di masyarakat. Itu menjadi salah satu ciri negara demokrasi dalam menyelesaikan perbedaan pandangan yang ada.


                Pemerintah, lanjut Jokowi, juga menghormati proses hukum dan membiarkannya berjalan sesuai mekanisme yang berlaku. ’’Dan sekali lagi, pemerintah tidak bisa mengintervensi proses hukum yang ada,’’ lanjut mantan Gubernur DKI Jakarta itu.


                Disinggung mengenai rencana penonaktifan Ahok, Jokowi tidak banyak berkomentar. Dia hanya menyampaikan sudah mendapat laporan dari Mendagri mengenai perkembangan pasca putusan terhadap Ahok. ’’Saya akan lebih mendetailkan lagi materi-materi yang disampaikan oleh mendagri setelah nanti tiba di Jakarta,’’ tambahnya. (idr/jun/byu/bry)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top