• Berita Terkini

    Sunday, September 25, 2016

    Apesnya Petani Wadasmalang, Dulu "Diserang" Ulat Kantong kini Ganti Babi Hutan

    imam/ekspres 
    KEBUMEN (kebumenekspres.com)- Petani Desa Wadasmalang Kecamatan Karangsambung tengah dipusingkan dengan serangan kawanan babi hutan yang menyerang tanaman mereka. Warga menyebut, serangan babi hutan  mengganas sejak 15 tahun lalu, bersamaan dengan penanaman pohon jati oleh warga.

    Warga setempat, Muhlasin mengatakan, sebelum ditanami jati, warga setempat membudidayakan pohon albasia di lahan mereka.
    Namun, serangan ulat kantong mengganas hingga membuat pohon albasia mati. Sebagai gantinya, warga beralih menanam kayu jati.

    Keberadaan pohon jati memang membuat hama ulat kantong menghilang. Namun, hanya sebentar warga bernafas lega.  Pohon jati, kata Muhlasin, membuat tumbuhan yang biasa dimakan babi rusa habis.

    Sebab, seiring dengan adanya kayu jati, para petani enggan untuk melakukan tumpang sari. "Jika sudah terdapat tumbuhan jati, maka tanaman yang lainnya tidak lagi akan tumbuh dengan subur. Makanan di hutan sangat minim, akibatnya kawanan babi hutan pun menyerang ladang penduduk,” ucapnya, Minggu (25/9/2016).

    Seperti diberitakan, serangan babi hutan merusak tanaman warga di Desa Wadasmalang Kecamatan Karangsambung dan mengganas dalam beberapa waktu terakhir. Makin mengkhawatirkan, babi hutan makin berani dan mendekati  pemukiman penduduk. Akibat serangan babi hutan, para petani kini terancam gagal panen. (mam)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top