• Berita Terkini

    Tuesday, July 12, 2016

    Dul Karim, Menangguk Rejeki dari Pacuan Kuda

    nanangforekspres
    KEBUMEN (kebumenekspres.com)- Pacuan kuda sudah menjadi tradisi tahunan pengisi libur lebaran bagi warga Kecamatan Ambal. Tak hanya warga kecamatan setempat yang menikmati momen hiburan ini. Warga dari seluruh Kabupaten Kebumen selalu berbondong-bondong ikut menyaksikan. Sebagian lagi bahkan warga dari luar Kebumen yang rela datang dari jauh.

    Salah satunya, Dulkarim ini. Namun, pria 45 tahun asal salatiga ini datang bukan untuk menyaksikan pacuan kuda. Dia datang untuk mengais rejeki dengan menjual aneka aksesoris berbau pacuan kuda. Seperti cambuk, pelana, tapal kuda dan masih banyak jenisnya.

    Dul Karim mengatakan, sehari-hari dia berjualan di Pasar Daerah Salatiga. Setiap ada kegiatan pacuan kuda dimanapun berada, Dul Karim mengaku biasa datang. Khusus lebaran kali ini, dia datang ke Kebumen. "Saya biasa berdagang di seluruh penjuru tanah air," katanya, Selasa (12/7/2016).

    Keberadaan Dul Karim di tempat pacuan kuda pun menarik minat masyarakat untuk memborong dagangannnya. Menariknya, para pembeli bukanlah pemilik kuda. Mereka rata-rata malah dari para pengunjung. Dul Karim mengatakan, cambuk menjadi salah satu koleksi favorit yang banyak dicari.  "Saya beli cambuk untuk kenang-kenangan," kata Rio (12) penonton pacuan kuda asal Purworejo.(nanangPW)

    Berita Terbaru :


    Scroll to Top